Media Info Belajar

Tuesday, June 21, 2016

Hal- Hal Inilah yang Mesti Diperhatikan dalam Penulisan Ijasah SMK

Penulisan ijasah merupaka agenda rutin yang harus dilaksanakan setiap tahun. Untuk rekan- rekan guru yang ditunjuk sebagai penulis ijasah, penulisan ijasah memerlukan tanggung jawab dan konsentrasi yang tinggi dalam prosesnya. 
Nah, tulisan berikut ini adalah hal- hal yang harus diperhatikan dalam penulisan ijasah agar tidak terjadi hal- hal yang tidak kita inginkan dalam penulisannya.
Sumber gambar : http://www.networldsolutions.org
1. SK Ujian Nasional Penulisan Ijasah
Dalam prosesnya, setiap satuan pendidikan harus mengeluarkan surat keputusan penulisan ijasah yang terdiri dari 3 (tiga) tim yaitu penulis draft, petugas verifikasi, dan penulis ijasah sendiri. Dengan tiga tim tersebut diharapkan tidak terjadi kesalahan yang tidak diinginkan mengingat bahwa penggantian ijasah yang salah dalam penulisannya memerlukan proses yang tidak mudah. 

2. Pengisian Ijasah
Pengisian ijasah menggunakan tulisan tangan dengan tulisan huruf yang benar, jelas, rapi, bersih dan mudah dibaca dengan menggunakan tinta warna hitam yang tidak mudah luntur dan tidak mudah dihapus. Biasanya ada kesepakatan tertentu dari para penulis ijasah dalam satu daerah kota atau kabupaten menggunakan jenis pen yang sama misalnya jenis Drawing Pen tebal 03 warna hitam.  
Bila mengalami kesalahan dalam penulisannya maka ijasah yang salah tidak boleh dicoret atau dihapus menggunakan penghapus seperti tip- ex, ijasah yang salah harus diganti dengan blanko yang baru. Sedangkan aspek lain dalam penulisan ijasah adalah meliputi :
  • Penulisan nomor peserta ujian berjumlah 14 (empat belas ) digit sesuai dengan nomor yang tertera di Sertifikat Hasil Ujian Nasional (SHUN)
  • Penulisan nama siswa menggunakan huruf kapital
  • Tanggal ijasah sama dengan tanggal kelulusan
  • Pas foto yang ditempelkan ukuran 3 X 4, hitam putih atau berwarna, bagi perempuan boleh menggunakan jilbab bagi yang muslim.
  • Cap tiga jari menggunakan tiga jari tengah tangan kiri pemilik ijasah dan menyentuh pas foto.
  • Stempel sekolah harus mengenai foto dan tanda tangan kepala sekolah
  • Nilai yang ditampilkan dihalaman belakang ijasah menggunakan rentang nilai 0 -100 dengan satu desimal dibelakang koma. 
  • Untuk ijasah SMK, maka ditambah dengan transkrip nilai kejuruan
  •  Bila sekolah masih menginduk, maka yang bertanda tangan adalah kepala sekolah tempat menginduk. 
  • Bila ada revisi misalnya permohonan tambahan nama orang tua, maka pihak orang tua harus membuat surat permohonan dan surat pernyataan bermaterei.

3. Penggantian Ijasah
Bila mengalami penulisan yang salah dalam ijasah, maka ijasah bisa diajukan untuk digantikan dengan balonko yang baru dengan syarat dokumen ijasah yang salah belum  distempel dan ditandatangani oleh pihak  kepala sekolah. Bila dokumen sudah ditandatangani dan distempel, maka dokumen ijasah yang salah tersebut tidak dapat digantikan dengan blanko yang baru karena sudah dianggap dokumen resmi.


Demikian informasi tentang penulisan ijasah, untuk informasi tentang penulisan ijasah secara lebih lengkap, sahabat Ahzaa bisa membaca juknis  pengisian blanko ijasah SMK yang dikeluarkan dan ditetapkan oleh pemerintah. Semoga bisa memberikan manfaat bagi rekan- rekan guru yang mendapatkan tugas dalam penulisan ijasah. 
Salam.

Diolah dari berbagai sumber.